14.8 C
New York
Saturday, October 1, 2022

Buy now

spot_img

Berawal Cerita Viral Dari Dokter Ganteng Tentang Ibu Lahirkan Bikin Ngakak, Tapi Akhirnya Malah Jadi Horor

Setiap manusia pasti memiliki pengalaman berharga masing-masing.

Walau begitu, tidak ada salahnya jika kamu mendengar pengalaman unik dari orang lain.

Selain menarik, setidaknya kamu bisa membayangkan jika berada di posisi orang dengan pengalaman yang belum pernah kamu rasakan sebelumnya.

Seperti pengalaman yang diceritakan oleh dokter Gia Pratama saat koas di RSUD dr.Slamet Garut, Jawa Barat.

Kisah tersebut dia bagikan lewat akun Twitter pribadinya, @GiaPratamaMD.

Pada awalnya, dr. Gia hanya menceritakan beberapa pengalaman lucu saat berdinas di rumah sakit tersebut.

Misalnya saja seperti dalam 1 ruang VK (ruang bersalin) yang seharusnya ditempati oleh 1 ibu malah dihuni 8 orang.

Setelah itu, dr Gia juga bercerita saat salah seorang dari ibu-ibu tersebut melahirnya, yang lain akan menyemangati.

“Ayo bu, semangat! Ayo bu, ibu bisa! ” dan itu mereka gantian disemangatin.” cuitnya.

Bahkan, ada juga satu pasien yang membuatnya berhasil membuatnya geleng-geleng kepala dan tertawa terbahak-bahak.

Bagaimana tidak, ibu tersebut sudah hamil 19 kali!

dr Gia pun sempat menggoda ibu tersebut dengan menanyakan nama-nama anaknya satu per satu.

Namun, menjelang akhir cerita, ada kisah yang menyeramkan sekaligus bikin ngilu.

Bayangkan saja, ada seorang pria yang membawa rahim istrinya sendiri!

Rupanya rahim itu keluar saat ari-ari jabang bayi ditarik oleh dukun beranak yang membantu proses melahirkan istrinya.

Tidak cukup sampai di situ, saat sang istri diperiksa, ternyata usus besarnya sudah robek hingga mengeluarkan bau tak sedap.

Bikin ngilu, ‘kan?

Untuk cerita lengkapnya, silakan simak di bawah ini.

“Saya dulu koas di Garut. Di RSUD dr.Slamet. disana saya belajar byk. Penduduk kab. Garut tahun itu ada 2,5 jt org, rumah sakit pemerintah cuma satu itu. Kebayangkan berapa jumlah pasien yg datang setiap harinya.

Koas itu terdiri dari beberapa stase, ada 4 stase besar. Penyakit dalam, Bedah, Obgyn, Anak. Ini kami jalanin masing2 selama 10 minggu. Stase lain, seperti THT, kulit, mata, saraf, gigi, forensik itu maks 5 minggu.

Saya mau cerita ketika saya stase obgyn, sbg saksi ada dokter2 konsulen saya yg saya cintai, bidan2 rs yg satu tim sama saya dan juga adek saya sendiri yg kebetulan beda setahun sm saya namun ktk stase obgyn kita bareng. Ini bukan comic 8 atau petromak yg blm prnh sy tonton.

Pasien Obgyn buanyaakkk sekali disana. Kebayangkan 2,5 jt, minimal 10% adalah wanita masa produktif melahirkan. Rekor saya dan tim ketika jaga VK (ruang bersalin) selama 24 jam itu bantu melahirkan, 25 kali! Memang jd seperti pabrik anak bgt.

Dan teman2 jgn bayangin ruang VK nya itu satu ruangan buat 1 ibu, engga, satu ruangan itu ber Delapan! Ibu2 siap melahirkan semua, jadi klo ada satu ibu2 yg mau melahirkan, ibu2 yg lain nyemangatin! “Ayo bu, semangat! Ayo bu, ibu bisa! ” dan itu mereka gantian disemangatin.

Itu ruangan selalu hectic, we can barely sit. Nah setiap pasien yg masuk itu kita selalu minta data2 kehamilan sebelumnya. Saat itu saya nanya data salah satu ibu, “Selamat siang bu, apa kabar? Blm mules2 yah. Ini Ibu hamil ke berapa?” trus dia jawab dgn wjh bahagia “ke 19 dok.”

Saya korek2 kuping saya pake kelingking, ini ga salah denger nih, “keberapa bu? ” dia senyum lbh lebar lagi utk memastikan, “iya dok, bener kok sembilan belas” “ibu luar biasa”, trus saya bercandain, “bu, bu, klo anak ke 13 namanya siapa bu? ” mikirr dia lama, “kyknya Ujang”,

“Klo anak ke 9 bu, laki2 apa perempuan?” mikiir lagi dia, smbil dia angkat jari2 tangannya diurut satu persatu, “Perempuan dok” smbil snyum penuh kepuasan. Saya takjub. Trus ibu itu bilang “dok saya ini umur 40 tahun, saya nikah dari umur 16,jd hmpir staun skali saya melahirkan”.

“Wah luar biasa” saya memuji ibu itu, “iya dong dok psti luar biasa, nanti pas saya mau ngelahirin, dokter ga perlu repot, saya sih ga usah ngeden, Bersin! Aja bayi saya pasti keluar” saya ketawa ga ketahan.

Udh ketawa saya berhenti, ibu itu bicara lagi, “itu klo 19 dok, kalo nanti anak ke 25, bukan bersin dok, nguap aja tu anak lahir! ” saya ketawa lagi ga ketahan. “Jadi skrg dokter bantuin ibu ini aja” sambil nunjuk ibu di sebelah bednya “ini anak saya yg pertama.” saya terkesima.

Disaat yg bersamaan dtg lg seorang ibu, kok masih imut bgt, saya tanya, “ibu umur brp?” dia jwb, “17 tahun dok”. Saya terkesima, mungkin disana sdh biasa, tapi ini pertama buat saya liat seumur 2 sma udh hamil 9 bulan. Say jd care bgt sm si ibu ini. Saya persilahkan berbaring.

Saya kmbali ke nurse station utk nulis2 status, sdg posisi nunduk nulis2 gitu dtg suami si ibu ini,nanya, “Dok, gmn kondisi istri saya?” sambil nunduk saya nanya, “siapa namanya, pak?” trus dia sebut si ibu 17 thn itu, pas saya dengak, saya kaget, si bapak masih pake badge OSIS!

Saya liatin si bpk dengan takjub, kyk di sinetron2 wajahnya di zoom2 gitu. Trus saya ngomong dlm hati, “anak sma udh bakal punya anak, lo ngerti apa tentang kehidupan ini. “

Lalu saja jawab. “Udah bapak (dia sendiri risih dipanggil bpk), tunggu aja di luar, krna byk ibu2 lain di dlm. nanti klo ada perkembangan saya kabarin ya”. Saya lalu rutin cek pembukaan ibu ini. Setiap naik pembukaan saya kluar trus kasih tau ke kluarganya, “pak udh pembukaan 4”.

Setiap beberapa waktu saya periksa lagi dan lgs ngabarin lagi, “pak, bu udh pembukaan 6”, “pak bu, udh pembukaan 8”, “pak, bu udh pembukaan lengkap, mohon doa, saya mau pimpin persalinan!”. Trus sekeluarga itu menjawab “baik, dok”. Saya lgs pake apron dan sarung tangan.

Saya pimpin saat itu juga, dan “Oee oee”, bayi laki2 lahir dengan selamat, saya serahkan ke koas bagian anak. Saya urus ibunya. Setelah selesai, saya maju kedepan untuk ketemu keluarganya lagi,ternyata tambah byk keluarga yg kumpul.Menunggu kabar kelahiran.Termasuk kedua ortunya.

“Bapak ibu, alhamdulillah bayi dan ibunya selamat, bayinya laki2”. “Hatur nuhun, pak dokter”. Kata mereka bareng2,trus tiba2,ibunya ibu itu maju kedepan trus bilang, “Pak dokter, punten, kami dari pihak keluarga mohon ijin, untuk menggunakan nama pak dokter utk nama bayinya.”

“Muhun, dok, ari ieu naon(klo ini apa)?” sambil menyerahkan kantong kresek berwarna berwarna hitam ke saya, trus saya liat isinya, “Astagfirullah Pak! Ini sih Rahim! Ini yg punya mana?!” dia jwb, “di mbl dok”. “Ya Bawa kesini! ” bpk itu lgs lari secepat kilat ke mobil..

Seorang wanita msk didorong dgn blnkar msk ke IGD. Wajahnya udh sepucat tembok,saya tnya kesluruh keluarganya,”Ini Gmn ceritanya?!” ibunya ibu itu jwb,”dia baru nglahirin dok,sm paraji(dukun beranak),anaknya lahir sehat,cuma td parajinya ga sbr nunggu plasenta jd narik tali ari2″

“Plasentanya masih nempel sama rahim, jd pas ari2 ditarik, rahim ikut turun, turun, turun, trus pas sudah sampe kelaminnya dia bingung itu apa nongol2 berwarna kemerahan, ditarik lah semuanya, lepas semuanya”.

“Darah ngalir deras dok, sama parajinya pahanya lgs ditutup. Saya berantem sama bapak, saya bilang itu rahim, bpk bilang bukan” dengan wajah kesal. Saya lgs tensi, tensinya udh 80/20. Saya pasang infus dua line,itu infus ga ditetes2 lagi temen2, tapi diperes! Ini perlu transfusi.

Saya cek kebwh, udh ga ada drh ngalir,mungkin udh kebntuk bekuan darah,tapi kan saya ga tau gmn compang camping dalamnya.Smbil megang infus,Saya tanya,”Parajinya mana?” ini dok,tunjuk si ibu,trnyata parajinya ikut.”Nih,bantu saya peresin!” jd dia pegang 1 kntong, bidan 1 kantong.

Sambil nunggu tanda2 vital membaik saya telfon residen obgyn yg sedang jaga, saya ceritain kondisi pasiennya, trus dia lgs jerit, “Apa?! Udh gia ayo kita operasi malam ini juga! ” saya jawab, “siap dok.”. Lgs masuk prosedur persiapan operasi cito, keluarga pun setuju utk operasi.

Singkat cerita saya udh pake baju O.K. Beliau pun udh siap juga, tapi kita lirik2an jg, deg2an, beliau buka suara, “Bismillah yuk”, dia buka kulit buka otot, terbuka lah rongga perutnya, wah penuh sama darah, beliau teriak, “Suction!” Saya sedot darahnya dgn mesin.

Beliau smp mnggunakan kedua tgnnya disatukan mmbntuk gayung utk membuang drhnya keluar, “Cari pmbuluh drhnya! Klem!” fokus full, dpt satu,klem. dapet satu klem,trus gitu sampe organ2 dlm rongga abdomen keliatan, krna klo ga ke klem,selama jantung mompa, darah akan tetap mengalir.

“Ok, clear?” kata beliau, “liat vagi**nya skrg.” memang bntuk va**na itu kan silinder yg diatasnya ada Rahim, nah skrg coba bayangin rahimnya ga ada, jd kami bisa neropong **gina dari dlm! Astagfirullah. “Rahimnya sudah tdk bisa diselamatkan,ayo kita jahit *agin*nya” kata beliau

Ketika kami sedang fokus menjahit, tiba2 tercium bau pup, “kamu kentut? ” tanya beliau ke saya, “ngga dok”. “Kamu ya?!” tunjuknya ke penata anestesi, dia lhs geleng2 cepat, “engga dok suer.” “ini bau apa?” smbil beliau cek beliau istigfar lagi, “Astagfirullah ususnya jg robek”

Saya ga tau kenapa usus besar bisa robek, mungkin kan rahim punya ligamen2 penyangga yg cukup kuat. ketika rahim ditarik ligamen itu pun ketarik mungkin saat itu usus besarnya tersayat. Dan ini bukan urusan obgyn lagi, “panggil residen Bedah!” kata beliau.

Alhasil malam itu jadi ramai, residen bedah dan tim fokus memperbaiki usus, dan tim obgyn mengembalikan kelaminnya seperti sedia kala minus Rahim. Setelah bagus semua, “ok everything clear? Kita tutup ya.” kata beliau. Disertai desah ucapan “Alhamdulillah”.

Setelah perut tertutup, ibu tersebut masuk ruang ICU selama 2 hari utj menerima transfusi darah sambil recovery pasca operasi. Setelah itu pindah ke ruang rawat inap biasa.

*Setelah hari keempat, ibu yang sama sudah bisa pulang dan salam2an sama kami semua yang menerima beliau di malam itu sambil bilang, “hatur nuhun pak dokter, hatur nuhun pisan.” saya takjub

Sumber: Tribun Style

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

0FansLike
3,505FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles